Menjelajahi Tashkent, Ibukota yang Sering Diabaikan Uzbekistan

13 views

Uzbekistan dengan cepat menjadi favorit di antara para pelancong yang ingin menjelajahi Asia Tengah. Ibukotanya, Tashkent, tidak memiliki kekurangan untuk ditemukan dan dilakukan, dari kedai teh tradisional hingga seni jalanan yang semarak.


Tashkent adalah kota yang diremehkan. Mungkin tidak memiliki arsitektur Silk Road yang spektakuler dan pesona sejarah Bukhara atau Samarkand, tetapi menggaruk permukaan dan Tashkent akan memberi Anda keramahtamahan dan hidangan kuliner lokal, serta karya arsitektur Soviet Modernis dan cita rasa budaya unik yang keduanya sangat historis dan terus berkembang.

Cicipi produk segar di Chorsu Bazaar

Anda bisa menghabiskan berminggu-minggu berkeliaran di sekitar pasar terbesar Tashkent, Chorsu Bazaar, yang menjual segala sesuatu mulai dari pakaian dan peralatan dapur hingga kerajinan tangan tradisional dan makanan segar. Periksa bagian roti dan saksikan tukang roti ahli membentuk adonan menjadi beberapa putaran sebelum menggunakan dayung panjang untuk menamparnya ke bagian dalam oven kayu, di mana ia menempel di dinding dan bakes terbalik. Terdekat adalah bagian produk segar, di mana penjual mengeluarkan tumpukan buah-buahan, sayuran, dan herbal; melon dan anggur yang manis adalah suguhan yang nyata. Tanyakan secukupnya sebelum Anda membeli, dan selalu tawar-menawar.

Berbicara tentang herbal, berkeliaran di sekitar Tashkent pusat mungkin membuat Anda berpikir bahwa penduduk kota terobsesi dengan kemangi: setiap pot tanaman dan hamparan bunga tampaknya dipenuhi dengan barang-barang. Rumor mengatakan bahwa ketika Presiden Shavkat Mirziyoyev berkuasa setelah kematian lama penguasa Islam Karimov pada tahun 2016, ia menyebutkan kesukaannya akan kemangi dan warga menanggapi dengan menanamnya hampir di mana-mana.

Ambil bagian dalam hiburan lokal: teh

Choyxona (kedai teh) telah menjadi institusi di Uzbekistan selama berabad-abad, dan merupakan tempat yang sempurna untuk mengobrol, menyesap secangkir teh, membaca koran atau tidur siang di tempat teduh. Meskipun Tashkent tidak memiliki kedai teh bersejarah di kota-kota Silk Road kuno lainnya, Anda tidak pernah kehabisan tempat untuk mendapatkan minuman bintang. Ada bagian makanan jalanan yang ramai di Chorsu Bazaar, yang merupakan tempat menonton orang yang ideal, cocok untuk camilan dan sepoci teh sambil Anda menyaksikan para juru masak menyiapkan hidangan tradisional mereka.

Jelajahi dunia seni dekoratif tradisional

Tashkent tidak kekurangan museum dan monumen, tetapi Museum Seni Terapan layak dipilih, lebih sedikit untuk pamerannya daripada untuk bangunan cantik yang menampungnya. Berasal dari awal 1900-an, itu pernah menjadi rumah diplomat kekaisaran Rusia Alexander Polovtsev, yang didekorasi dengan megah dalam gaya tradisional Uzbek, penuh warna dan ukiran yang rumit. Dia segera dipindahkan ke tempat lain, jadi dia tidak pernah melihat bangunan semarak ini selesai. Meskipun begitu, koleksi kerajinan tangan pribadinya merupakan sebagian besar artefak yang dipamerkan di museum: mebel kayu berukir, hiasan dinding yang rumit, instrumen tradisional dan keramik.

Lihat Quran tertua di dunia

Kompleks Khast-Imom adalah jantung keagamaan tua Tashkent. Ini adalah rumah bagi Al-Quran tertua di dunia - sebuah buku kolosal yang dipajang di Perpustakaan Muyi Mubarak, yang diduga ternoda oleh darah Khalifah Utsman, yang dibunuh ketika membacanya di tahun 656. Diakuisisi oleh Amir Timur pada tanggal 14 abad dan berjalan kembali ke Tashkent setelah bertugas di St Petersburg. Sebenarnya, itu mungkin bukan Al-Quran tertua, karena ada beberapa keraguan mengenai kapan itu dibuat dan bagaimana itu berakhir di Tashkent, tapi hei, siapa yang akan membiarkan detail seperti itu menghalangi jalan cerita yang bagus?

Temukan kehidupan malam Tashkent

Hingga saat ini, Tashkent tidak memiliki kehidupan malam keren seperti hipster yang terkenal di Moskow atau Tbilisi, dan penduduk setempat muda cenderung bergaul di apartemen masing-masing daripada memukul kota. Itu tidak berarti tidak ada tempat untuk pergi setelah gelap, meskipun: nikmati al fresco, pilsner buatan sendiri atau bir gandum tanpa filter di teras Cafe Dudek, atau pesta sampai subuh di La Terrasse. Steam Bar terkenal dengan koktailnya yang enak, bir kerajinan, dan musik live.

Kabur ke gunung

Tashkent bisa menjadi sangat lembab di musim panas, dan Anda mungkin mendambakan udara segar - perjalanan singkat menuju resor ski Chimgan dan pegunungan Tian Shan menawarkan perjalanan sehari yang sempurna. Desa kecil Beldersey memiliki dua kursi gantung reyot yang berjalan sepanjang tahun, membawa pemain ski di musim dingin dan pejalan kaki di musim panas ke atas bukit. Sebagian besar orang nongkrong di puncak lift yang lebih panjang, tetapi layak untuk mengemasi piknik dan melanjutkan perjalanan, setidaknya hingga stasiun cuaca yang ditinggalkan di atas puncak terdekat. Pemandangan gunung yang menakjubkan sangat menarik untuk dikunjungi!

Saat Anda berada di area tersebut, reservoir Danau Charvak adalah tempat yang harus dilihat - permata biru yang dikelilingi oleh bukit. Ini adalah tujuan akhir pekan favorit di musim panas, jadi bersiaplah untuk orang banyak di pantai, tetapi ambil beberapa shashlik dan nikmati sinar matahari, cobalah berbagai olahraga air atau pergilah ke puncak tebing untuk mencoba paralayang dan nikmati pemandangan dari udara.

Naik metro

Siapa pun yang pernah ke Moskow akan tahu bahwa Soviet memperlakukan stasiun metro mereka dengan serius, membangun ruang marmer dan pilar bawah tanah yang berkilauan untuk para penumpang kota. Tashkent memiliki 'istana untuk orang-orangnya' sendiri, dan untuk harga tiket metro yang murah dan menggelikan (1.200 som atau sekitar £ 0,11), Anda dapat menikmati beragam desain arsitektur stasiun di seluruh kota yang menakjubkan. Sorotan termasuk Kosmonavtlar futuristik, dibangun pada tahun 1984; Alisher Navoi, dinamai setelah penyair abad ke-15, dengan langit-langit kubah yang spektakuler; dan Paxtakor bertema kapas dengan mosaik biru, putih dan kuning.

Lacak mural indah di seluruh kota

Secara umum, arsitektur pusat kota Tashkent tidak ada yang luar biasa. Gempa bumi menghancurkan sebagian besar kota tua pada tahun 1966, dan pemerintah mengambil kesempatan untuk mengganti mahallas (lingkungan) tua dengan jalan-jalan lebar dan blok apartemen multistore. Namun, ada keindahan yang dapat ditemukan di tempat-tempat yang tak terduga, dan banyak dari bangunan apartemen ini dihiasi dengan mural besar berwarna-warni yang menggambarkan subjek beragam seperti astronot Yuri Gagarin, pekerja konstruksi dan ilmuwan Avicenna abad ke-11. Beberapa yang paling mengesankan dapat ditemukan di distrik Mirobod dan Mirzo Ulug'bek.

Cobalah makanan lokal favorit: plov

Anda tidak dapat pergi ke Tashkent tanpa mencoba plov. Orang Uzbek sangat bangga dengan hidangan nasional mereka, dan akan berdebat panjang lebar tentang variasi resep yang terbaik di daerah. Supermarket bahkan menjualnya dalam kaleng (meskipun ini belum tentu direkomendasikan). Bagi yang belum tahu, plov adalah sepiring nasi, wortel, dan domba yang meleleh di mulut, dibumbui dengan lembut dengan jintan, dan kadang-kadang dengan kismis atau buah kering lainnya, bawang dan telur puyuh rebus untuk melengkapi semuanya. Pemandu wisata bersikeras bahwa Anda pergi ke Pusat Plov Asia Tengah, yang membanggakan kuali beras terbesar yang mungkin pernah Anda lihat, tetapi plov itu sendiri tidak istimewa; lebih baik mampir ke salah satu kafe yang tak terhitung jumlahnya yang memiliki panci besar dari hal-hal yang menggelegak di jalan untuk piring makan siang.